Hafalan Qur’an Dhani

main

Dhani pulang sekolah dengan ceria. Nilai ulangan agama nya paling tinggi karena dia yang paling fasih menghafal Surah Al-Lahab. Hari ini mamah tidak kemana-mana, tidak ada jadwal arisan dan nanti malam dia akan memberitahu ayah tentang ini. Kalau ayah nya pulang.

“Assalamualaikum! Mah!” Seru Dhani sembari melepas sepatu nya dengan tergesa-gesa

“Jangan teriak-teriak Dhani!” Bentak mama dari dalam kamar.

Dhani membuka pintu kamar ibu nya dengan semangat “Mah, tadi Dhani dapat nilai ulangan agama paling tinggi loh”

“Ya udah kalau gitu, belajar lagi sana yang rajin! Ulangan matematika nya harus yang paling tinggi juga”

Respon mamah tak seperti yang dia harapkan. Apa karena ini mata pelajaran agama? Mamah tak akan menaruh minat pada pelajaran seperti itu. Jika saja pelajaran matematika dan bahasa inggris bisa dengan cepat dia kuasai mungkin Mamah akan lebih bahagia. Dhani berjalan dengan lemas menuju kamar nya.

****

Ranti melihat lagi tatanan rambutnya dari kaca mobil. Semua nya sudah sempurna, dia melenggang penuh percaya diri kerestoran mewah itu. Tersenyum hati-hati ketika dia melihat teman searisan nya karena dia harus menjaga lipstick mahal nya tetap merekah dibibir.

“Suami nya mana Ti?” ujar salah satu rekan nya.

“Biasa, dinas keluar kota. Dua bulan lagi bakalan balik”

Teman-teman nya tertawa “Dua bulan Ti? Yakin tuh mau dinas? Bukan mau nemuin cewe lain?”

Ranti tertawa kecil “Ah suka-suka dia lah mau apa. Yang penting uang bulanan ngalir terus” ujar Ranti yang dibalas tawa teman-teman nya.

Sejam berlalu, mereka telah menentukan siapa pemenang arisan minggu ini. Kue-kue dan minuman mereka nikmati sambil membicarkan berbagai topik pembicaraan yang kebanyakan menggunjing teman-teman arisan nya yang kebetulan tak datang.

“eh, sekarang kalau bulan puasa itu banyak ajang-ajang anak ngapalin Al-qur’an ya” kata Sinta mengalihkan topik pembicaraan setelah mereka menggunjing selingkuhan baru teman nya.

“iya banyak emang. Tapi hadiah nya gak bagus ah. Masa cuma uang sama paket umroh aja. Kalo kita mau tiap bulan kita bisa kali umroh” ujar rekan nya yang lain yang dibalas tawa anggota lain nya.

“Jangan mikirin hadiah nya dong! Emang kita-kita ini gak bangga kalau anak-anak kita bisa hapal Al-qur’an?”

“Jadi kamu mau bikin anak kamu bisa hapal Al-qur’an?” Tanya Ranti sambil meminum cocktail nya.

“Pengen nya sih Ti, tapi gak mungkin deh anak aku mau ngapalain Al-qur’an sebegitu tebel nya” Tiba-tiba Sinta menunjuk Ranti dengan semangat “Eh Ti! Kata anak aku si Dhani nilai agama nya paling tinggi tuh. Suruh aja anak kamu ngapalin Al-qur’an, anak kamu kan keliatan nya alim gitu”

Ranti diam. Kembali menenggak cocktail. Teman-teman nya yang lain berganti topik pembicaraan, topik anak penghapal Al-qur’an sudah lewat, namun tidak untuk Ranti. Dhani bisa menjadi topik pembicaraan paling membanggakan untuk Ranti jika dia berhasil membuat anak nya menjadi penghapal Al-qur’an.

****

“Dhani!”

Dhani mengalihkan pandangan nya kearah pintu. Mamah sudah pulang! Dengan segera dia menutup buku bahasa inggris nya dan bergegas kelantai bawah.

“Iya mah”

“ kamu ngaji ya? Nanti mamah cariin guru ngaji buat kamu” Ujar mamah sambil mencopot heels nya.

“Dhani kan habis pulang sekolah les bahasa inggris mah”

“Kan pulang nya sore! Bisa kan sore-sore? Kamu tuh anak-anak jangan main terus. Kalo gak dari SD belajar ngaji pas SMP nya nanti dimarahin guru agama!”

Dhani terdiam, apa benar seperti itu? Apa guru SMP begitu jahat sampai-sampai yang tidak bisa mengaji dimarahi? Lagipula Dhani sudah bisa mengaji. Bahkan dia sudah hapal beberapa surah pendek. Dhani kembali tersadar dari lamunan nya, dia ingin mengatakan bahwa dia sudah bisa mengaji. Tapi mamah sudah tak ada lagi disofa, hanya tertinggal heels nya yang mahal. Mamah sudah berjalan malas menuju kamar.

****

Sebulan sudah Dhani belajar mengaji. Mamah benar, cara mengaji nya masih banyak yang perlu diperbaiki.

Tapi dia juga ingin bermain sepeda lagi. Sebulan ini yang bisa dia lakukan hanyalah memandang sekilas sepeda nya digarasi. Sekolah, kursus bahasa inggris, les privat matematika, belajar mengaji jam lima sampai isya, lalu mengerjakan PR. Dhani bosan, dia ingin bermain.

“Kamu muka nya jangan cemberut!” Mamah tiba-tiba sudah ada disamping Dhani sambil membawa susu dan air putih.

“iya mah”

“gimana ngaji nya? Kamu udah hapal berapa juz?”

Dhani melirik sang mamah “belum ada mah, kata kakak nya bagusan belajar tajwid dulu”

Mata mamah melotot “gimana sih? Kan bisa sekalian ngapal sambil belajar tajwid nya! Ini udah sebulan masa kamu belum ada hapal se-juz pun? Mamah pernah baca kalau ada yang ngapal Al-qur’an tiga puluh juz cuma enam bulan Dhani! Ini dasar nya aja kamu yang males! Main terus! Main terus otak kamu itu!”

Mamah membanting pintu kamar Dhani, meninggalkan Dhani yang menahan isakan namun tetesan air mata menetes lancar dari mata menuju lembaran buku latihan nya.

Keesokan nya ketika bel pulang sekolah sudah terdengar Dhani berjalan malas keluar dari kelas. Dia tak ingin pulang, dia ingin bermain. Tak disadari nya Arko mengendap-mengendap dibelakang nya.

“Dhani!” Teriak Arko sambil memukul bahu Dhani. Dhani berjingkat kaget. Arko tertawa puas.

“Apa sih Arko!”

“Ih marah” Arko merangkul Dhani “Sepedaan yuk”

“Enggak ah, aku mau les”

“Bolos aja kenapa sih? Sekali aja!”

Dhani menunduk “Aku takut sama mamah”

Arko merangkul bahu Dhani “iya, mamah kamu serem, aku aja takut” Ujar Arko sambil memasang wajah prihatin.

Dhani diam. Dhani tau bahwa sekarang Arko telah mengejek mamah nya, tapi apa yang dikatakan Arko juga benar.

“Dhani, ayo dong. Sebentar aja! Kita main nya dijalan raya dekat sekolahan. Pake sepeda abang aku, jadi kamu gak perlu pulang kerumah lagi. Ya? Ya?”

Dhani hanyalah anak SD yang tak tahan akan godaan yang bernama bermain. Kebebasan nya bermain dalam satu hari hanya 40 menit, saat istirahat pertama dan kedua. Bermain adalah surga yang semu hingga dia tak lagi berpikir akan neraka yang akan dia dapatkan. Neraka itu adalah omelan mamah nya.

***

Hari panas, uang arisan yang dibawa lari dan ditambah macet benar-benar membuat hati Ranti naik pitam. Rambut blow hasil salon nya tak lagi diperhatikan tatanan nya. Berkali-kali makian keluar dari mulut bergincu merah terang nya.

Berkali-kali Ranti menekan klakson mobil nya. Beberapa pengendara motor didepan memandangi nya dengan tajam. Ranti tak peduli dia menekan klakson nya lebih cepat lagi.

Handphone mahal nya berdering. Nomor telepon rumah Sinta tertera dilayar. Ranti mengerinyit.

“halo?”

Suara asisten rumah tangga Sinta terdengar. Penjelasan nya membuat Ranti makin naik pitam. Setelah sambungan itu ditutup Ranti melempar handphone nya tanpa peduli kalau harga handphone itu bisa menafkahi satu keluarga untuk dua bulan. Bahu nya naik turun.

Setelah dua jam lebih melewati kemacetan Ranti sampai dirumah. Dhani belum pulang. Tentu saja belum pulang, dia sedang enak-enakkan bermain. Anak tak tau diuntung!

Menjelang maghrib Dhani baru pulang. Wajah nya pias ketika Ranti sudah menunggu dikamar.

“Bagus ya! Dari mana kamu?” Bentak Ranti

“Dhani…Dhani langsung ketempat Les Mah”

Ranti tertawa sinis, lalu dia berjalan cepat ketempat Dhani berdiri dan menjewer anak satu-satu nya”Kamu fikir mamah bego? Kamu main kan sama Arko? Udah bisa bohong kamu ya!” Bentakkan Ranti makin menggelegar. Dhani menangis antara ketakutan dan menahan sakit ditelinga nya.

“Besok-besok kamu gak boleh main-main lagi! Begitu pulang sekolah Mamah bakal langsung jemput kamu! Coba aja kamu kayak gini sekali lagi, mamah sekolahin kamu dipesantren! Gak boleh pulang sampe kamu lulus!”

Ranti melepas jeweran nya, di pukul nya punggung Dhani sekali untuk meluapkan emosi nya. Pintu kamar pun ikut menjadi korban. Dhani menangis hingga terisak. Dengan air mata yang masih mengalir dia menulis surat untuk mamah nya. Beberapa kali tetesan airmata jatuh dan diserap kertas.

***

Subuh. Azan yang menyarankan umat muslim lebih baik sholat dari pada tidur pun tetap tak membuat Ranti menurut. Dia masih ada dimimpi. Tidur nyenyak dibawah selimut, dikelilingi dingin nya AC.

Tapi suara ketukan pintu membuat nya sukses bangun. Dengan emosi Ranti berjalan dan membuka pintu kamar nya. Marni berdiri diambang pintu dengan tatapan panik.

“Bu, sepeda nya Mas Dhani hilang”

Mata Ranti tiba-tiba segar. Sepeda kesayangan anak nya raib. Jika Dhani tau pasti dia akan menangis histeris. Kepanikan Marni menular ke Ranti.

“Telpon Bapak, terus suruh dia beli sepeda yang persis sama!”

Marni mengangguk mengerti dan minta izin untuk undur diri. Ranti berjalan kekamar Dhani. Pintu kamar nya terbuka. Ranti membuka pintu itu lebih lebar dan terkejut. Dhani tak ada dikamar.

“Marni! Marni!” Teriak Ranti dan dengan sekejap Marni kembali mengahap majikan nya.

“Ini si Dhani mana?”

“Saya juga gak tau bu”

“Kamu gimana sih? Jaga anak kecil aja gak bisa! Kalau anak saya hilang kamu saya laporin kepolisi ya!” Ujar Ranti sambil menunjuk-nunjuk Mirna “Udah sana! Cari Dhani! Sampe ketemu!”

Mirna berlari dengan panik, meninggalkan Ranti yang masih merutuki nya. Ranti duduk dibangku belajar Dhani,memandangi kamar anak nya. Lalu mata nya melihat secarik kertas. Ranti mengambil nya. Deretan tulisan tangan kekanakan Dhani ada disana. Terdiri dari tiga kalimat, tapi sukses membuat Ranti diam.

“Mah, Dhani mau dimasukkin kepesantren. Tapi, buat hari ini Dhani main sepedaan sampe puas ya, nanti sore Dhani pulang. Mamah jangan marah.”

Advertisements

4 thoughts on “Hafalan Qur’an Dhani

  1. ini komen pertamaku di sini kayaknya. salam kenal, dhila 96 😀
    aku iseng2 buka post i like dari blog sebelah, langsung cus pas lihat judulnya. dan, eng-ing-eng ini ceritanya dhuaar banget menggelegar. smooth dan sukses bikin aku mencak2 dalam hati. Tema yang diangkat gak jauh2 dari realita, huhuhu. Dhani gede’nya semoga tetap keren aamiin :”)

    Keep writing ya! 😀

    Like

      1. Hahaha, aku malah lebih nyaman dan suka sama cerita2 yg kayak gini, yg ngangkat tema sehari2..xD Kalau ada waktu lebih aku mau jelajahi blog ini lbih dalam lagi 😀
        Okee! Salam kenal Ibul! 😀

        Like

You Can Be An Endorphin

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s