[Curhat Curhit] Intelegensi Kue Mochi

aa

Pertama-tama kita rayakan dulu novel baru Dee Lestari yang bakal rilis. Intelegensi Embun Pagi bakal menutup semua rangkaian series Supernova! ou yeah!

Karena ini blog baru lahir jadi aku pergi menelusuri blog-blog buat promosi, minta visitback, blogroll atau cuma sekedar mau baca entri, bahasa keren nya blogwalking. Hingga sampailah aku disebuah blog bagus, author blog nya bahkan nerbitin lebih dari satu buku. nerbitin buku adalah pencapaian semua yang suka nulis kan?

Disalah satu entri nya beliau bercerita tentang beliau yang beli kue black forest buat istri nya dan sekalian  buat ngerayain ulang tahun anak nya. Setelah baca entri itu aku bengong bentar, mikir. Kenapa kue item yang manis nya naujubillah itu dinamakan black forest?

Jangan suruh aku buat ngegugling dan cari tau asal-usul kue black forest. Jangan. Biarkan aja aku dipenuhi kebingungan kayak gini, ya itung-itung bisa nambahin daftar entri.

Apa karena kue nya warna hitam? Apa karena kue nya banyak dark coklat? Apa karena dulu yang menciptakan kue ini tinggal dihutan hitam?

Tinggalkan Black Forest. Sekarang kita beralih keinti masalah.

Kue Mochi adalah salah satu kue yang manipulatif. Salah ambil kue mochi hidup kita akan hancur untuk beberapa menit. Tapi yaa gak gitu-gitu juga sih :v

Aku adalah pembenci kacang hijau dan takut akan jagung. Pada satu hari datanglah(?) sekotak kue mochi yang unyu-unyu dan pasang pose seksi biar buru-buru masuk kedalam perut.

“Kak,ini ada tiga rasa”

“oh iya? makasih ya” emang agak gak nyambung sih, mungkin karena udah ngiler banget sama kue warna warni dibedakin yang aku liat itu.

“Kacang itam, kacang hijau, sama jagung kak. jagung nya digiling juga.” Setelah aku pikir sekarang ternyata ucapan kakak itu gak nyambung juga.

Refleks aku langsung agak ngejauh gitu dari mochi nista itu. Kakak yang ngasih mochi langsung pergi aja setelah minta izin buat pulang ke mamak. Mamak liat aku, pernah nonton adegan Ha Jimin yang punya ide buat bikin suara Micky Yoochun jadi cempreng pake balon helium dari Rooftop Prince? Begitu lah muka mamak.

“Makan lah luan dek, mamak buat teh manis dulu”

Rasa nya aku kayak lagi main Benteng Takesi. Harus pinter-pinter kalau enggak bakal nyebur ke air kalau enggak ditangkap algojo.

Gimana cara nya buat mengetahui mana isian jagung, kacang hijau, dan kacang itam? Jelaslah aku bakal nyari yang kacang itam. Apakah dari bau? Apa harus di x-ray? Apa harus kayak pemain mister tukul jalan-jalan, tinggal nyentuh benda bisa langsung tau sejarah nya? :v Intelenjensi yang tinggi dibutuhkan saat itu. Suasana tegang.

Karena aku bukan Kim Tak Goo, gak punya ruangan radiologi dan gak punya sixsense akhir nya aku pake cara paling mutakhir. Belah dua semua mochi nya!

Singkat nya aku bisa makan dengan tenang diakhir. Dengan diselingin rapp mamak. Kalian tau kan karena apa? 🙂

FYI, disini ada nama nya Kue kacang. Enak banget. Pabrik nya dekat rumah. Dan ini adalah makanan khas kota aku, Tebing Tinggi. Kalau kalian kesini gak afdol kalau gak makan kue ini. (promosi dikit)

Advertisements

You Can Be An Endorphin

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s